Posted by : أمير الشفيق Wednesday, August 8, 2012




Maksudnya : 
Dan perangilah di jalan Allah orang-orang yang memerangi kamu, (tetapi) janganlah kamu melampaui batas, kerana sesungguhnya Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas. 


Dalam suatu riwayat dikemukakan bahawa ayat ini turun berkenaan dengan perdamaian di Hudaibiah, iaitu ketika Rasulullah SAW dihalang oleh kaum Quraisy untuk memasuki Baitullah. Antara isi perdamaian tersebut ialah agar kaum Muslimin menunaikan umrahnya pada tahun berikutnya. 

Ketika Rasulullah SAW beserta sahabatnya mempersiapkan diri untuk melaksanakan umrah tersebut sesuai dengan perjanjian, para sahabat khuatir jika orang-orang Quraisy tidak menepati janjinya, bahkan memerangi dan menghalangi mereka masuk ke Masjidil Haram, padahal kaum Muslimin enggan berperang pada bulan haram. 

Maka, turunnya ayat ini, "Waqatilu fi sabilillahil ladzina... (Al-Baqarah, 190) sampai ayat 193" membenarkan berperang untuk membalas serangan musuh.


Ustaz, apa maksud ayat ini...

Adakah Islam itu kejam?
Adakah Islam menggalakkan peperangan dan pembunuhan?
Adakah ayat ini membolehkan kami membunuh musuh Allah?

Berdasarkan riwayat Al-Wahidi dari Abi Shaleh,  perkataan 'perangilah' bukan perintah untuk berperang, tetapi persiapan menghadapi peperangan jika musuh tidak menepati janji (dalam hal ini kaum muslimin yang akan ke Masjidilharam khuatir dihalang seperti tahun sebelumnya). Dalam erti kata lain, "jika kaum muslim tidak diganggu maka tidak akan terjadi perang".

Ayat ini adalah ayat Madaniyah yang pertama kali mengizinkan kaum muslimin membalas serangan orang-orang musyrikin, apabila kaum muslimin mendapat serangan yang mendadak, meskipun serangan itu terjadi pada bulan-bulan haram (Rejab, Zulkaedah, Zulhijjah dan Muharam), seperti dijelaskan pada ayat yang lalu. 

Di zaman jahiliah, bulan-bulan tersebut dianggap bulan larangan berperang. Larangan itu diakui oleh Islam, akan tetapi, kerana orang-orang musyrikin melanggarnya terlebih dahulu, maka Allah mengizinkan kaum muslimin membalas serangan mereka.

Sebelum hijrah, tidak ada ayat yang membolehkan kaum muslimin melakukan serangan pembalasan. Di kalangan mufassirin pun tidak ada perselisihan pendapat, bahawa peperangan itu dilarang dalam agama Islam di masa itu. 

Hal itu dapat pula dipahami dari ayat-ayat berikut :
ادْفَعْ بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ  (al mu'minum) Tolaklah perbuatan jahat mereka itu dengan yang lebih baik.

 ا قَلِيلًا مِنْهُمْ (al Maidah) Maka maafkanlah mereka, dan biarkanlah mereka.

فَاصْفَحْ عَنْهُمْ وَقُلْ سَلَامٌ (Az Zukhruf) Maka berpalinglah (hai Muhammad) dari mereka dan, "Katakanlah "selamat berpisah"

وَاصْبِرْ عَلَى مَا يَقُولُونَ وَاهْجُرْهُمْ هَجْرًا جَمِيلًا (Al Muzammil) Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik.

لَسْتَ عَلَيْهِمْ بِمُسَيْطِرٍ (Al Ghasiah) Kamu bukanlah orang yang berkuasa atas mereka.



Dalam ayat 190 ini, Allah memerintahkan supaya kaum Muslimin memerangi kaum musyrikin yang memerangi mereka. Peperangan itu hendaklah bertujuan fisabilillah (untuk meninggikan kalimat Allah dan menegakkan agamaNya). Perang yang disebut "fisabilillah" adalah sebagaimana yang diterangkan dalam sebuah hadis riwayat Bukhari dan Muslim:

عن أبي موسي الأشعري قال : سئل النبي صلي الله عليه و سلم عن الرجل يقاتل شجاعة و يقاتل حمية و يقاتل رياء اي ذلك في سبيل الله؟ فقال : من قاتل لتكون كلمة الله هي العليا فهو في سبيل الله

Ertinya:
Dari Abu Musa Al-Asyari bahawa Rasulullah saw pernah ditanya tentang seorang laki-laki yang berperang kerana keberaniannya dan yang berperang kerana sakit hati, atau yang berperang kerana ingin mendapat pujian saja, manakah di antara mereka itu yang berperang di jalan Allah? Rasulullah saw., "Orang yang berperang untuk meninggikan kalimat Allah, maka berperangnya itu fisabilillah." 


Dalam peperangan, orang-orang mukmin dilarang melanggar ketentuan-ketentuan seperti membunuh anak-anak kecil, orang-orang lemah yang tidak berdaya, orang-orang yang telah sangat tua, wanita-wantia yang tidak ikut berperang, dan orang-orang yang telah menyerah kalah kerana Allah tidak menyukai orang-orang yang melampaui batas.


CaTaTanKu

ChaT BoX

- Copyright © موربي كوتا ميتروڤوليتن -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -