Posted by : أمير الشفيق Tuesday, February 15, 2011

Kaherah - Pasca perletakan jawatan Presiden Mesir Husni Mubarak, Ikhwanul Muslimin merancang untuk membentuk parti politik. Ikhwan akan segera berubah menjadi sebuah parti politik setelah peraturan mengenai kepartian di negara itu diubah.

Dalam pernyatannya, Ikhwan menyatakan keinginannya untuk menjadi parti politik sejak beberapa tahun lalu. Namun semasa pemerintahan Mubarak, organisasi itu terhalang dengan peraturan tentang pembentukan parti politik.

“Saat keinginan untuk dapat membentuk membentuk parti wujud, kami akan membentuk parti politik,” demikian isi pernyataan Ikhwan seperti dikutip Reuters, Selasa (15/2/2011).

Ikhwan didirikan oleh ulama berpengaruh Hasan Albana pada 1920. Pendirian organisasi ini tidak terlepas dari keadaan sosio politik dan agama di Mesir. Mubarak selama ini memberikan kesempatan bagi Ikhwan untuk menjalankan aktivitinya, namun tidak boleh bersentuhan dengan politik.

Sebelumnya, Ikhwan menyatakan tidak berminat untuk turut serta dalam pemilihan presiden dan angota parlimen pada pemilihan umum akan datang. Tentera saat ini memegang tampuk pemerintahan setelah Mubarak menyerahkan mandatnya pada Jumaat minggu lalu.

Dewan tentera menyatakan akan menyerahkan kepemimpinan Mesir kepada rakyat dan menegakkan sistem demorkasi di Mesir.

CaTaTanKu

ChaT BoX

- Copyright © موربي كوتا ميتروڤوليتن -Metrominimalist- Powered by Blogger - Designed by Johanes Djogan -